Nuffnang

Sunday, May 31, 2015

PELAJAR KOMA KERANA 'AIR COKE'



Status ini dimuat naik oleh seorang pengguna Facebook yang mendakwa seorang pelajar sekolah rendah telah koma hanya kerana minum minuman tin yang telah tamat tempoh.

Menurutnya, 'air coke' itu mudah diperolehi dan sering dijual oleh penjaja di luar pintu pagar sekolah
Klik Sini Untuk Like dan dapatkan Berita terkini masa hadapan

SEMALAM, dapat berita yang mendukacitakan dari ibu bapa tentang anak mereka yang berada di tahun 1.

Anak mereka koma dah masuk empat hari termasuklah hari ini. 

Menurut doktor, punca utama adalah disebabkan murid itu minum air cola jenis spray candy ini. Air cola ini harganya RM0.50 - RM1.00 sahaja dan banyak dijual oleh penjaja-penjaja di luar sekolah.

Mungkin air yang murid itu beli sudah expired atau dipenuhi dengan bakteria-bakteria bahaya. Aku pun tak tahu tetapi yang pasti menurut doktor, itulah puncanya.

Hari ini terus buat perhimpunan tergempar untuk murid tahap 1. Aku jelaskan bahaya minum cola ini dan larang mana-mana murid dari beli.

Peringatan untuk rakan Facebook sekalian. Hindari anak-anak atau adik-adik anda dari membeli cola spray candy ini sebelum kejadian yang tidak diingini berlaku.

Nota kecil: yang dalam gelas itu air teh o ais aku. Jangan salah faham. Sekadar nak bagi gambaran saiz sebenar saiz bekas minuman cola itu sahaja. Tolong doakan kesihatan buat muridku yang masih tidak sedarkan diri.

2 comments:

Anonymous said...

Pencemaran mungkin boleh berpunca dari tin minuman itu sendiri yang diletak di kawasan yang berisiko seperti setor yang kotor yang mempunyai tikus dan lipas. Kalau tak salah dulu pernah ada artikel yang menasihatkan pengguna supaya mencuci bahagian luar bekas minuman/makanan yang mungkin boleh tercemar semasa operasi pengangkutan, penyimpanan dan sebagainya.

Master Jaguh said...

Lagi Isu Panas ... Jom Terjah !! >>> CLICK HERE !!<<<

Posting Terbaik Minggu Ini

Sila Like Blog Apa Khabar Orang Kampung

Follow twitter

Harga Minyak dan Logam Dunia

Sahabat Ku... Tanpa Mereka Siapalah Media Orang Kampung